Latest Post! Check it out!

Come and get your SPLIT

Hi Assalamualaikum. It's been awhile since the last update, aite. Sorry for that.  Ain cuma nak inform, sesiapa yang nak dapatk...

Monday, April 3, 2017

SPLIT

SINOPSIS 



Umur dah kian lanjut, tapi Maryam masih lagi belum boleh buka pintu hatinya. Pada dia, cukuplah hati dah terseksa tujuh tahun. Dia tak berani ambil risiko untuk merasa perasaan itu lagi.
            Dan pertemuan mereka bukan memberi impak yang kecil untuk kehidupan mereka. Tetapi pertemuan mereka adalah antara sebab Allah ingin buka mata mereka untuk menyelesaikan apa yang tidak selesai..
            “Bahaya untuk perempuan tidur dekat parking lot macam ni. Baik awak tidur kat rumah.”- Mikael.
            Mikael yang dia kenal seorang yang baik bicaranya, murah dengan senyumannya. Tapi tiba-tiba lelaki itu berubah sekelip mata. Menjadi seorang pemarah, kasar, jahat dan semua sikap mazmumah lah senang cakap!
            “Yes. I made this kind of face when I’m pissed off.” Dengan rolling-eyes dan mulut ternganga, macam orang bodoh aje gaya mukanya. –Hafez.
            Siang, namanya Mikael. Malam, dia kata dia Hafez. Maryam jadi pening. Apa lelaki ini memang sengaja nak permainkan dia ke apa? Marah dengan perlakuan lelaki itu, Maryam angkat bendera putih. Iyelah, kejap bukan main manis ayatnya, kejap bukan main longkang lagi mulutnya. Mungkin belum masanya dia buka pintu hati semula.
            Tapi atas desakan ayah yang tak habis-habis sejak tiga tahun lepas menggesa dia berkahwin, Maryam angguk setuju. Jatuh cinta itu perkara biasa. Tapi macam mana Maryam nak hadap kesemua entiti? Macam mana nak toleransi dengan Hafez kalau setiap kali mereka jumpa, asyik nak bergaduh tarik-tarik rambut aje?
            Dialah isteri, dialah kawan, dialah ibu, dialah kakak dan dialah anak bila keputusan untuk berkahwin itu muktamad. Tetapi ada sesuatu dalam diri Hafez yang buatkan dalam menyampah, dia tak rela karakter itu hilang. Aci ke pilih kasih antara personaliti dalam satu suami?
            ‘Sekali lagi dia panggil aku Yam, aku sumpah aku gigit dahi dia. Aku sumpah!’-Maryam.
            Tetapi pertemuan mereka adalah antara sebab Allah ingin buka mata mereka untuk menyelesaikan apa yang tidak selesai.
           
           


No comments:

Post a Comment